Home / Bangka Belitung / Kaitan Kualitas SDM, Kejari Belitung Ikuti In House Training
IMG-20220325-WA0003

Kaitan Kualitas SDM, Kejari Belitung Ikuti In House Training

Bagikan :

TANJUNGPANDAN: Kejaksaan Negeri (Kejari) Belitung lakukan pelaksanaan In House Training Tindak Pidana Pencucian Uang (TPPU) , pada hari Jumat tanggal 25 Maret 2022 pukul 08:30 WIB sampai dengan 10:00 WIB, bertempat di Aula kantor Kejaksaan Negeri Belitung.

Acara kegiatan ini yang di hadiri oleh Kajari Belitung serta seluruh jaksa dan calon Jaksa pada Kejari Belitung dengan menghadirkan Narasumber (Narsum) dari Pusat Pelaporan dan Analisis Transaksi Keuangan (PPATK).

“Adapun kegiatan itu bertujuan untuk Meningkatkan kualitas Sumber Daya Manusia (SDM) yang didayagunakan khususnya jaksa dan calon jaksa pada Kejari Belitung, dengan harapan dapat mendukung target organisasi dalam upaya mencapai sasaran yang telah ditetapkan dan bekerja sesuai Misi dan Visi organisasi,” kata Kasi Intelijen Kejari Belitung, Anggoro kepada wartawan.

Dalam kegiatan In House Training TPPU tersebut, narsum dari PPATK mengatakan ada beberapa hal yang menjadi bahasan terutama fungsi dari PPATK dalam tindak pidana pencucian uang.

Mengenai pasal-pasal terkait pencucucian uang diatur dalam Undang-Undang Nomor 8 Tahun 2010 tentang Pencegahan dan Pemberantasan Tindak Pidana Pencucian Uang serta modus operandi terkait Tindak Pidana Pencucian Uang.

Narsum dari PPATK menjelaskan bahwa pencucian uang pada pokoknya adalah upaya/tindakan yang bermaksud untuk mengaburkan atau menyembunyikan asal usul harta kekayaan dari hasil tindak pidana.

“Sehingga harta kekayaan tersebut seolah olah berasal dari aktivitas yang sah dan adapun subjek hukum/pelaku aktif yang diatur dalam dalam pasal 3 dan 4 Undang-Undang Nomor 8 Tahun 2010 Undang-Undang Nomor 8 Tahun 2010 tentang Pencegahan dan Pemberantasan Tindak Pidana Pencucian Uang dan pasal 5 untuk kategori subjek hukum/pelaku pasif,” ujarnya.

Dalam keterangannya bahwa PPATK mempunyai tugas mencegah dan memberantas tindak pidana Pencucian Uang dalam melaksanakan tugasnya.

Kemudian PPATK juga mempunyai fungsi diantaranya pencegahan dan pemberantasan tindak pidana Pencucian Uang,pengelolaan data dan informasi yang diperoleh PPATK.

Ditambahkannya bahwa pengawasan terhadap kepatuhan Pihak Pelapor dan
analisis atau pemeriksaan laporan dan informasi Transaksi Keuangan yang berindikasi tindak pidana Pencucian Uang dan/atau tindak pidana lain. (Tim)